Tahun Pertama Pernikahan: Allah Menguatkan Kami

Diperjalanan ke kantor pagi ini, kami berdiskusi, & me-rewind apa yg kami alami 3 thn lalu, tahun pertama pernikahan kami. terbersit ide utk menuliskannya, smoga bs memberi smangat n optimisme kpd teman2 yg mungkin mengalami hal yg sama atau hampir sama. tentunya, sudah dapet ijin dari abi tercinta 🙂

waktu menikah Juni 2008, abi blm lama pindah kerja ke perusahaan baru, n umi msh mencari kerja (sedih jg nganggur, walo 3 bulan). alhamdulillah, ga lama, umi d terima kerja d perusahaan yg mendapatkan ijin mengelola kawasan pantai d utara Jakarta. lega…krn akhirnya, umi bs bantu abi. kami msh tinggal d rmh ibu, cm 1 bln. krn stlh itu kami komit utk mulai mandiri. stlh dapet rmh petakan (rmh yg cm terdiri dari 3 ruangan, dg sekat2 sederhana), kami pindah.

persis d waktu kami mau pindahan, d awal ramadhan 2008, abi mutusin utk tdk melanjutkan kerja d perusahaan baru tsb. hmm…tentu aja, kabar ini bikin kaget smua kluarga. ibu yg paling berasa shock-nya. krn, br 1 bln menikah, kami hrs menghadapi kesulitan. & smua kekhawatiran ibu, seakan2, tebukti. saat itu, kami cm bs blg:

“ibu, skrg bukan waktunya utk buruk sangka sm Allah. ega & bima butuh doa yg banyak, doa yg tulus dr ibu. doa-kan kami, kami bs sabar dan ikhlas melalui-nya”.

alhamdulillah, ibu bs menerima, n langsung melarang kami utk pindahan. krn biar bgmn-pun, walo cm petakan, kami mesti membayar sewa 450rb-500rb/bln, dan kami mesti cari makan sendiri. krn dlm pikiran ibu, gmn caranya spy penghasilan umi cukup utk d tabung, jd kami “dipaksa” utk tinggal d rmh ibu.

kami tegaskan kembali, stlh menikah, kami komit utk mandiri. ujian dr Allah ini justru hrs d manfaatkan dg baik, kami hrs bs menguji komitmen kecil kami.

yup, d rmh petakan yg sangat sederhana dan perabotan yg alakadarnya, justru kami merasakan kebahagiaan. bahagia krn kami memulai perjalanan panjang kami dg iringan kasih sayang Allah, melalui ujian yg d titipkan pd kami. dan kami optimis: Allah tau yg terbaik utk kami.

br 1 bln pindahan, kami d titipkan amanah baru: umi hamil!! subhanallah, kl d inget2, ekspresi kami saat itu ajaib bgt. sumringah, seneng, kawatir, bingung: campur smua jd 1 🙂

tp d pikiran kami cm 1: Allah mau nitipin anak ke kami, berarti Allah jg mau nitipin sesuatu yg lain pd kami. inget: di dlm kesulitan, ada kemudahan.

stiap menjelang akhir bln, n umi blm gajian. boro2 bs konsisten beli susu hamil, bs makan dg layak aja udah bersyukur bgt 🙂 maklum, umi cm sbg MT, dg penghasilan yg g sberapa.

abi sering bgt blg, “maafin abi y, mi. umi g bs beli baju baru, spatu baru. umi cm bs makan alakadarnya”. kl inget kata2 abi dl itu, umi msh sering aja terharu 🙂

dan umi slalu jwb, “bwt umi, yg penting abi sehat, abi g stress, abi optimis. itu udah cukup bgt bwt umi”.

yup, krn modal kami saat itu adalah DOA dan IKHTIAR. kami ga punya ortu yg mampu menopang kami scr finansial, tp kami yakin  DOA mreka yg slalu ada bwt kami, bikin kami brasa ringan melalui smuanya.

ibu tetep msh sering nyuruh kami utk pulang, spy bs nabung bwt biaya lahiran. kami tetep optimis, smua pasti ada jalannya. n satu-satunya “proposal” bantuan ibu yg akhirnya kami bersedia terima adalah mesin cuci, itupun dg perjanjian kami akan menggantinya. kl ibu ga mau d ganti, kami ga mau nerima. hehehe…sombong bener ya?? ga ada niatan bwt sombong sih, kami sedang menempa diri kami, bahwa kami harus bisa bikin ortu kami percaya dg komitmen kami.

abi smakin smangat cari2 kerja yg baru. thn 2008, lg heboh jg sm PHK. jd dr skian byk lamaran yg abi kirim, cm sedikit yg akhirnya bs d ikutin tes-nya. yang paling keliatan ada move-nya, rekrutmen CPNS kementerian keuangan. 1 doa kami yg slalu hadir dalam rangkaian doa kami hingga hari ini:

“Ya Allah, kami ingin, keberadaan keluarga kecil kami senantiasa memberikan manfaat bagi kluarga dan lingkungan kami. kami ingin, keberadaan keluarga kecil kami tdk menjadi fitnah bagi kluarga lainnya. kami ingin, keberadaan kami tdk menyusahkan kluarga  dan lingkungan kami. kami mohon dg sangat, berikanlah kami kesabaran, keikhlasan, dan kekuatan utk dpt menjalani stiap nikmat yg Engkau titipkan pd kami”.

dan umi msh sangat ingat, awal Desember 2008, pengumuman final tes CPNS abi…stlh dhuha d kantor, umi d telpon abi n dpt kbr kl abi lulus cpns kementerian keuangan, dan stlh itu sujud panjang n rangkaian ungkapan syukur kami ga pernah putus.

eits, jgn salah, ga berarti smuanya berjalan mulus stlh abi mulai kerja lagi. justru, kami memulai babak baru dlm pelajaran sabar n ikhlas. dan kami yakin, dalam hidup ini, pelajaran n ujian ttg sabar n ikhlas ga kan ada habisnya. kadang dalam bentuk yg sama, kadang dlm bentuk yg beda. bisa dlm wujud kesulitan/kesempitan, bs jg dlm wujud kemudahan/kelapangan.

apapun bentuknya, kapanpun masa-nya, kami hrs siap menghadapinya. krn 1 yg kami yakini: Allah ga akan menguji kami melebihi batas kemampuan kami.

yg pasti, ujian d tahun pertama pernikahan kami, alhamdulillah bs meninggalkan hikmah yg LUAR BIASA utk kami, yg bs jd pelajaran utk tahun2 berikutnya. dan ujian kami saat itu jd MODAL besar dan ga ternilai harganya. walo kami sadar, ujian kami tdk-lah ada apa2nya d banding dg nikmat yg Allah titipkan, tdk ada apa2nya d banding dg ujian yg d alami oleh teman2 kami yg lain. 

bwt temen2 yg lg berasa “sempit”, inget Allah, maka smua akan terasa ringan. perbanyak doa n ikhtiar. doa yg tulus, ikhtiar yg maksimal. slanjutnya, pasrahkan sm Allah. 

bwt temen2 yg lg merasakan “kelapangan”, inget Allah jg. banyak2 bersyukur, banyak2 berbagi, dan pastinya manfaatkan kelapangan saat ini utk sgera MEMBUAT PLAN!!! 🙂

kami ga bs membuat PLAN dr awal pernikahan kami, slain krn ga ada kemampuan, blm dapet ilmu-nya jg. maka kami br bs mulai saat ini. n ga ada alasan bwt bikin alasan lagi, SEGERA DIMULAI!! 🙂 

kl nge-liat orang yang SUKSES MANDIRI, kami cm bs bilang DIA AJA BISA, KENAPA KAMI TIDAK?!

dan inget loh…Allah itu mengikuti prasangka hamba-Nya. kl qt slalu mikir susaaaah terus, pesimis terus, yaaa…jangan salahin siapa2. cb deh, ubah mindset-nya, baik sangka pd Allah, n yakin Allah akan mencukupkan sgala kebutuhan qt. kl udah, bismillah…IKHTIAR MAKSIMAL dong ya…

have a good day 🙂

_ummu hafshah_

In Our Family: Let Abi Fight for d’life, n Ummi will Do d’rest (Biarin deh abi yg Nyari duit, Umi yg ngatur)

Jakarta — Waktu umi msh d kantor lama, pernah dengerin Mario Teguh “Golden Ways” scr life di acara kantor. ada 1 quote yg msh d inget, krn scr g langsung kami sedang melakukannya.

“biarkan para wanita (istri) yg menjadi kepala keluarga, dan para suami bs fokus menjadi kepala kehidupan”.

dan itu yg ternyata kami terapkan dr awal pernikahan kami. abi bener2 fokus mencari nafkah, n berkarya. g pusing2 mikirin cukup ato ga, yg penting stiap abi perlu dana, alhamdulillah slalu ada.

abi bs asik dg “dunia”nya, mikir bgmn caranya utk meningkatkan penghasilan rumahtangga. ga perlu pusing, dana pendidikan anak2, dana pensiun, investasi, cicilan rumah, biaya2 bulanan, dan hal remeh temeh lainnya, yg cuma “menghabiskan” waktu n energi abi aja.

dan umi jg konsen utk me-manage rumahtangga dg sgala pritilannya, tanpa terbebani hrs kreatif “mencari” tambahan.

 walo bgitu, kami ga jln sendiri2. abi tetep share apa aja yg lg d kerjakan. dan umi jg slalu share, apa aja yg sdang umi rencanakan n lakukan. kami fokus dg tanggungjawab kami masing2.

umi bnr2 mengoptimalkan smua potensi yg ada d abi. smakin byk waktu n ruang pikir abi yg luang, smakin produktif jg abi dlm mencari nafkah.

dan abi bnr2 mengoptimalkan smua potensi umi. umi d ksh amanah ga cm skedar sbg istri dg list belanja bulanan, ato daftar pengeluaran rumahtangga. tp umi bnr2 d jadikan partner dlm mencari nafkah, dan me-manage smua potensi kluarga kami shg menjadi lebih bermanfaat.

 n we enjoy it!! itu yg paling penting, kami menikmati peran kami masing2.

 bagaimana dg teman2??

 _ummu hafshah_

Suka Banget sama Komen Abi yg Jempolan!!

Kemarin siang, waktu lg santai2 sm anak2, umi mendadak kepikiran sesuatu, lgsg aja blg ke abi, “bi, kl abi dapet rejeki dlm waktu dekat ini, boleh abi pake buat beli tv d mobil. tp yg d depan dl aja. tv bwt yg d belakang nanti2 aja, umi nabung dl”

eh, si abiya yg TOP BGT itu lgsg jwb, “ga usah dl, mi. itu LIFESTYLE ato KEBUTUHAN??”

widiw…antara percaya n g percaya. umi c msh inget, gmn stiap chat sll ksh link ttg tv d mobil, dg beragam merk n harga. sampe umi berniat, kl abi dapet rejeki, mesti umi approve nih “proposal”nya 🙂

well, krn abi blg bgitu, brarti kl abi jd dapet rejeki dlm wkt deket ini, umi masukin aja ke ARUS KAS TAHUNAN. mayan…bs nambahin stok “amunisi” umi bwt mulai join BN* Sekuritas d awal taun dpn…alhamdulillah

tv d mobil-nya gmn?? krn abiya udah komen mantap (out of my expectation), bikin umi jd smangat buat bener2 niat nabung. harganya emang g sberapa, tp kl udah masuk topik PRIORITAS, berarti bicara KOMITMEN & TARGET. well, PRIORITAS tetep kudu jalan, n TV Mobil (insyaAlah) tercapai.

saat ini, mungkin, TV mobil msh masuk k kategori LIFESTYLE, cenderung krn keinginan aja, bukan krn kebutuhan. karena…peralatan audio d mobil msh sangat cukup. pengen punya tv mobil, spy anak2 anteng dlm perjalanan aja. tp, stlh d liat2…kk n dd mana ada yg judulnya ANTENG?? kayanya c, mreka br bs tertarik bwt fokus nonton tv d perjalanan kl udah 3 tahun-an (udah skolah). dan…itu mobil br kluar kandang only for d’wiken!! so, tv is not an urgent thing right now 🙂

 yup, abi was right…it’s only a LIFESTYLE…so, ga masalah bgt kl umi d ksh waktu yg longgar utk nabung 🙂

 

 _ummu hafshah_

Selembar Uang Rp 100.000

Ceritanya, tgl 17 Agustus kmrn, umi rencana mo jajanin uang sisa “jatah mingguan umi”. smenjak ramadhan, jatah mingguan umi dan jg abi, mayan jg nyisanya. soale ga byk jajan, n mampir makan malam d luar. kami komitmen, ramadhan taun ini perbanyak wkt utk fokus sm ibadah, no mampir2, no ifthar d luar, no agenda2 g penting lainnya. pulang kerja, sgera mungkin smp rmh. save energy utk bs melayani “tamu istimewa” dg sebaik2nya. dan akhirnya, hampir tiap minggu, uang jajan mingguan umi mesti sisa.

 nah, minggu kmrn msh ada sisa selembar Rp 100rb. walo cm selembar, itu si merah mayan powerfull jg. bs jd bbrp alternatif “kesenangan” utk umi.

awalnya, umi pengen transform selembar Rp 100rb jd sepasang sendal. cukuplah, utk beli d dept store yg hobi nawarin diskon n promo2 itu. stlh ijin sm abi (abi ketinggalan pesawat sgala, jd g bs ikutan), umi rencana mampir stlh pulang upacara. wah wah wah…msh kepagian, jam 9 umi udah sampe. mesti nunggu 1jam bwt bs dapetin itu sendal. widiw…sori sori aja dah…1 jam itu mayan bgt. so, bye bye a pair of new sandal 🙂

next destination, salon langganan. yup, good idea. walo cm selembar Rp 100rb, cukupan lah sekedar utk melepaskan lelah d kepala or muka. eh…ternyata, salonnya tutup (blm buka juga?). hmmm…ga pa2. msh bs do salon things d rmh aja 🙂

akhirnya, sore2, mendadak ngidam pizza. yup, selembar Rp 100rb itu bs jd 2 loyang pizza sedang. mmm, yummy…mayanlah bwt hidangan buka puasa nanti.

tapi, tiba2 inget sesuatu…mmm, telepon abi dululah. “abi, pilih ya…mo bihun goreng ato spageti?”. n abiya tecinta said, “spageti boleh, mi”. DONE!! DEAL!!  selembar Rp 100rb td lgsg nempel d kertas daftar belanjaan utk bikin spageti sore ini.

ga lama, jadi deh spageti 1/2 kilo-an, yg (alhamdulillah) enak 🙂

d bagi2, mayan bs bwt 2 rmh (tetangga kanan-kiri), 1 kotak sedang utk cua (tante adis), n bwt kami se-rumah (bs bbrp kali nambah).

benerkan…walo cm selembar Rp 100rb, mayan powerfull. cb deh d liat:

1. kl bwt beli sendal, yg bahagia cm umi. pdhl itu sendal kayanya blm jd KEBUTUHAN, cm sebatas KEINGINAN aja.

2. kl bwt k salon, yg bahagia (lagi2) umi, paling plus abi (aja). ummm…yg manfaatnya cm bertahan bbrp jam aja, apalagi kl g rutin.

3. kl bwt beli pizza, yg bahagia cm umi n org2 se-rumah aja.

4. kl bikin spageti, smp 1/2 kilo…alhmdlh jd lbh byk yg ngerasain-nya, n lbh powerfull dong si selembar Rp 100rb itu.

coba skarang bayangin…itu br selembar Rp 100rb. gmn kl ber-lembar2?? pastinya sangat powerfull dong ya?? pastinya byk hal yg MANFAAT-nya bs jauh lbh besar lg.

c’mon, qt teliti ulang daftar pengeluaran qt, daftar belanjaan qt…apakah emang beneran KEBUTUHAN ato cm skedar KEINGINAN ??

LIFESTYLE emang penting, apalagi bwt qt yg udah cape cari uang, boleh-lah nikmatin hsl jerih payahnya. BOLEH bangets, tp tetep sambil d pantau ya…SESUAI GA SAMA KEMAMPUANNYA ?? kl ga sesuai, BUAT PRIORITAS.

LIFESTYLE dulu, ato PLANNING dl ?? kl emang mampu c, jalan bareng smua, indahnya dunia 🙂

kl blm mampu?? tetep msh bs kok, turunin lifestyle-nya, n genjot planning-nya, bakalan tetep nikmat jg akhirnya.

have a good time, friends. moga manfaat.

 _ummu hafshah_

in d’middle of lembur, mata mulai 5 watt ngeliatin angka2. drpd merem, mending nulis2 bentar 🙂

“mainan” baru kk: mesin ATM

Dulu, waktu kk msh 1 tahun-an, kk cm ngerti umi-abi g punya uang. yg punya uang cm neneknya. soale kl bongkar tas n dompet umi-abi, jarang bgt nemu uang, yg ada cm kartu2 aja. tp, kl bongkar2 tas nenek, slain nemu roti n permen, slalu nemuin uang yg warna warni. makanya kk slalu blg, “bua, mnt wut dong. miya-biya g punya wut” (baca: nenek, minta duit dong. umi-abi g punya duit).

nah, belakangan ini, kk sering d ajak umi bwt ambil uang d atm. atm yg ada bilik-nya, ataupun atm yg g pke billik. kk cm d gendong, tp kl pas uang kluar, mesti dia yg ngambil. jd experience tersendiri bwt kk ngeliat ada benda, yg cm d pencet2, trs bs ksh kk uang. kk excited bgt 🙂

awalnya, ga jd concern umi. tp stlh k atm yg terakhir kali, kk komen “umi, enak ya, dapet duit. besok2 kl ini (nunjukin uang yg br kluar dr atm) udah abis, kita ambil lg y”.

hmmm…jd PR umi dlm wkt 1-2th k depan, kk mesti d ksh pengertian yg pas ttg uang n ATM. kl ga d ksh pengertian, bisa2 kk mikir ATM itu jd benda yg sangat baik hati, yg bs kasih qt uang kapan saja, n tanpa hrs berusaha apapun. wah wah wah…kl ky gt, kk cantik bs jd orang yg boros nanti waktu gedenya.

skrg, umi cm bs blg “umi mesti kerja dl, ka. br kita, kapan2, bs ambil uang lg d sini. kl umi blm kerja lg, uang yg d sini abis, qt g bs ambil uang lg deh. kl kk udah skolah, umi critain y”.

banyak baca ttg keuangan keluarga, termasuk gmn cara ksh pendidikan ttg keuangan k anak2, bikin kami jd aware kl kesadaran ttg prencanaan keuangan itu mesti ditanamkan dr awal. dan anak2, spt biasanya, sdikit banyak mesti ngikutin/nerapin pola asuh mreka ktk mreka besar nanti. well, kk n dd emang msh terlalu kecil utk d ksh tau byk hal ttg uang. skrg ini, kami cm bs ksh contoh hal2 kecil yg sederhana.

kami ngebayangin, kl udah umur 6 tahun-an, n udah sadar itung2an THR/uang saku lebaran dr kakek-nenek n om-tante, bakalan komen ky apa ya kk n dd? kayanya kami bakalan jelasin rekening Logam Mulia kami sm kk n dd, krn THR mreka udah b’ubah bentuk 🙂

_ummu hafshah_

Tetangga adalah Saudara Terdekat

Jakarta —  terinspirasi sm salah 1 habit baik Rasulullah n Sahabiyah yg ga pernah menyisakan makanan d rumah, dan yg gemar berbagi dg siapa aja walo utk hidangan yg sederhana. plus niat menunaikan command abiya tersayang, setiap wiken mulai dr 3 pekan yg lalu, kami mulai membiasakan sesekali membuat hidangan dlm porsi yg sedikit lebih banyak dr biasanya.

walaupun cm skedar bubur kacang hijau, ato kolak pisang-ubi…tp kl diolah sepenuh hati n penuh semangat, insyaAllah nikmatnya berlipat 🙂 

nah, kami-pun berbagi pahala di rumah. umi&abi bertugas belanja, ijah&teteh mengolahnya, umi menyajikannya, dan ijah-teteh-kk-dd mengantarnya ke tiap2 rumah d RT kami. smua d rmh kebagian tugas, mulai dr abiya smp dd syifa.

kk n dd paling suka kl delivery time, mreka sibuk bolak balik k rumah anter mangkok kosong, dan ambil mangkok berisi bwt di sebar lagi. hmm…smoga jd sarana pembelajaran bwt mreka utk gemar berbagi walo tanpa momen khusus-pun. 

subhanallah, pekan kemarin kami keduluan sm tetangga kami. sepiring tahu goreng yg maknyus d antar k rmh kami. alhamdulillah, sore itu kami masak tahu tumis kangkung yg cukup byk, jd bs mulangin piring yg ada isinya 🙂

dan semalem…alhamdulillah, ada puding buah yg segar d kirim oleh tetangga kami yg lain 🙂 

hmm…ada hikmah yg bs kami ambil dr kebiasaan sederhana ini. bukan balasan dr orang lain, bukan dr hidangan apa yg kami berikan n kami terima. tp kami merasakan pintu rumah kami semakin terbuka lebar, shg semakin terasa sejuk, semakin terasa aliran kasih sayang dr arah manapun, dr siapapun. dan, memang Rasulullah mencontohkan kebiasaan baik pasti krn ada manfaatnya. yup, insyaAllah semakin bisa mempererat kekeluargaan antara kami & tetangga kami, bisa smakin mencodongkan hati2 kami kepada sang Pemilik Hati 🙂 

“tetangga-mu adalah saudara terdekat-mu”, InsyaAllah bukan sekedar slogan. 

smoga jd habit yg baik di lingkungan kami, di awali d bulan Ramadhan tahun ini, & smoga konsisten. mari qt berlomba2 menjemput sayang & ridha Allah 🙂 

 

_ummu hafshah_

Allah Maha Tahu sgala yg Terbaik untuk stiap hamba-Nya

Asuransi Tradisional dan Investasi di Reksadana Sebagai Alternatif Unit Link

………..Melanjutkan Bahasan Asuransi dan Investasi sebelumnya………

Melanjutkan bahasan ummi tentang asuransi dan investasi yang terpisah, ummi akan share ttg pola yang sedang coba dijalani dengan pola perhitungan yang sederhana.

Setelah mendapatkan informasi bahwa investasi dan asuransi akan lebih optimal jika terpisah, ummi berusaha mencari informasi lebih jauh lagi ttg asuransi dan investasi. Beberapa perusahaan asuransi dihubungi untuk mendapatkan skema asuransi kesehatan dan asuransi jiwa dengan premi yang ringan tapi dengan proteksi yang optimal dan sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan saat ini. Diskusi untuk mengetahui cara/model penghitungan sederhana juga dikerjakan.

Berikut adalah hasilnya, dan sedang dalam proses untuk dilakukan satu per satu. Jika ummi menyebutkan produk dan nama perusahaan asuransi tidak dalam rangka mempromosikan, krn ummi bukan agen asuransi dari perusahaan asuransi manapun. Ummi hanya share informasi yang sudah berhasil didapat. Dan dengan prinsip, segala informasi yang baik akan lebih bermanfaat jika disebarluaskan.

Untuk asuransi kesehatan dan asuransi jiwa, ummi akhirnya memilih utk ikut produk asuransi kesehatan (dgn program telemarketing) dan asuransi jiwa dari 1 perusahaan yang sama, yaitu dari ax* yang bekerjasama dengan salah satu bank BUMN.

Berikut pola penghitungannya.

Alokasi dana untuk asuransi dan investasi : Rp 1.500.000,- (setara dengan 3 unit link yang pernah dimiliki @ Rp 500.000)

1. Asuransi Kesehatan

a. Jumlah peserta : 4 orang (ummi, abi, kk, dd)

b. Premi : Rp 461.000/bln atau Rp 4.610.000/thn (untuk ber4)

c. Manfaat :

  • Ranap : Rp 500.000/hari/orang (90 hari per tahun)
  • ICU : Rp 1.000.000/hari/orang (60 hari per tahun)
  • Bedah : Rp 5.000.000/orang
  • Transportasi : Rp 500.000/rawat inap

d. Bonus : No claim bonus jika tidak ada claim selama 5 tahun sebesar 100% (berarti dana balik semua, jika tidak ada claim)

            Note:

  • Ada beberapa alternative plan premi untuk asuransi ini. Ummi ikut yang di plan B.
  • Kalo mau lebih hemat bisa ambil premi yang Rp 65.000/bulan/orang (plan A) untuk manfaat Ranap Rp 250.000.
  • Atau kalo mau lebih besar lagi manfaatnya, bisa ambil plan C dengan premi Rp 200.000/bulan/orang dengan manfaat ranap Rp 750.000/hari.

– Atau plan D dengan premi Rp 265.000/bulan/orang dengan manfaat ranap Rp 1.000.000/hari.

– Disesuaikan dengan budget rumah tangga, dan kebutuhan akan asuransi kesehatan.

2. Asuransi Jiwa

Seperti yang selalu diingatkan oleh para perencana keuangan dan para ahli di bidang asuransi dan investasi, bahwa yang diikutkan ke asuransi jiwa adalah orang-orang yang mempunyai manfaat ekonomi dan memiliki tanggungan. Dalam contoh ini adalah ummi dan abi, krn ummi dan abi yang bekerja dan memiliki kk n dd sebagai tanggungan.

a. Jumlah peserta : 2 orang (ummi, abi)

b. Premi : Rp 1.500.000/orang/tahun atau 150.000/orang/bln

c. Uang Pertanggungan : Rp 500.000.000/orang

Note:

  • Uang pertanggungan dapat disesuaikan. Kalo dirasakan kurang, bisa di-upgrade menjadi Rp 1.000.000.000,- (satu milyar)/orang dengan premi cukup Rp 2.700.000/tahun/orang.
  • Uang pertanggungan disini maksudnya adalah sejumlah uang yang akan diberikan kepada ahli waris jika terjadi bencana pada peserta asuransi.
  • Nah, berapa byk uang pertanggungan yang akan diberikan kepada ahli waris kita, hanya kita yang dapat menghitungnya.
  • Setidaknya, usahakan anak2 yang kita tinggalkan tetap dapat melanjutkan hidupnya dengan lebih stabil dan terencana walaupun kita sudah tidak dapat mendampingi mereka lagi.
  • Lagi2, manusia hanya dapat berencana dan mempersiapkan dengan usaha terbaiknya.

3. Investasi

Untuk investasi, ummi belum mulai melakukannya. Masih dalam tahap mem-filter tempat2 ummi akan alokasikan dana yang tersisa. Walaupun dana yang akan di-investasikan tidak seberapa, selektif memilih perusahaan atau produk investasi tetap mesti dilakukan. Karena komitmen utk menjauhkan diri dan keluarga dari riba adalah penting, untuk keberkahan dunia dan akhirat. Memang jadi sedikit lebih sulit, apalagi dengan ilmu ekonomi syariah ummi yang sangat minim. Tapi, insyaAllah, tetap ikhtiar untuk belajar, sehingga ga salah pilih.

Nah, sementara ummi dapetin pilihan invetasinya, ummi share skema perhitungannya. Pola penghitungannya dibantu oleh teman ummi yang Alhamdulillah cukup mahir ngutak-ngatik angka2 dan rumus2 manajemen keuangan. Makasih ya om Sam, moga2 berkah ilmunya :).

Alokasi investasi:

Ummi punya alokasi Rp 739.000/bulan atau Rp 8.868.000/tahun selisih dana yang dapat di-investasikan. Kalo menurut perhitungan, akan lebih menguntungkan jika ummi invest rutin n konsisten per bulan walo hanya Rp 739.000, daripada dikumpulin dulu Rp 8.868.000 selama 1 tahun baru di-inves.

Untuk memudahkan perhitungan, ummi kasih gambaran ringkasnya, hasil dari perhitungan investasi ummi selama 10 tahun. Sama seperti program kepesertaan unit link yang 10 tahun. Kira2, hasilnya akan seperti ini.

Keterangan:

a. Return yang tercamtum adalah return standar, return dapat lebih tinggi dan fluktuatif selama 10 tahun. Untuk mudahnya dibikin standar dan stabil.

b. Proporsi 60%-40%, 70%-30%, 80%-20% disesuaikan dengan profil resiko masing2 kita yang mau invest.

c. Produk real dari reksadana campuran masih belum ditentukan, karena masih ngumpulin informasi, spy seluruh hasil investasi halal dan thayyib 

Nah, sekarang silahkan dibandingkan di table ilustrasi produk unit link. Ambil contoh unit link punya abi, table ilustrasi kk n dd udah dikembalikan, karena dalam proses penutupan polis. Nilai tunai dari unit link abi di tahun ke 10 sebesar Rp 52.633.000 (asumsi sedang), dan Rp 66.659.000 (asumsi optimis). Misalkan nilai tunai kk n dd juga di angka yang sama (tp seinget ummi nilai tunai kk n dd agak sedikit lebih kecil). Nah, tinggal dikalikan 3 aja. Maka nilai tunai akan sebesar Rp 157.899.000,- (asumsi sedang), atau Rp 199.977.000,- (asumsi optimis).

Sudah terlihat perbedaannya kan ya?

Petualangan hunting produk2 asuransi sudah selesai dulu. Petualangan slanjutnya cari produk investasi yang sip. Tunggu laporannya ya… 🙂

Supaya balance, unit link jg ada poin positifnya. Bisa baca tuntas di link Bisnis Keuangan

Semoga bermanfaat. Mohon share-nya kalo tulisan saya ada yg krg sesuai.

Terimakasih

_walo hanya rencana, tetap upayakan yang terbaik sesuai dengan kemampuan terbaik qt_