Our 1st Experience: Talking ’bout Warisan w/ Parents

Salah 1 dr rangkaian pembuatan rencana keuangan keluarga adalah membuat “surat wasiat” yg isinya pasti ttg warisan. weits, buru2 amat bikin wasiat?? Emang udah sberapa byk yg mo d tinggalin n d bagi2?? Emang udah sgitu mantepnya mo ninggalin smuanya??

 well, bicara ttg warisan n wasiat, justru emang sblm qt d panggil (emangnya pd tau kpn mau d panggil??). nah, mumpung hayat msh d kandung badan (??), mumpung msh sehat badan+akal+jiwa-nya…mari kita siapkan warisan utk anak2 qt. percuma aja kan, udah nyiapin dana darurat, dana pendidikan, dana pensiun, asuransi jiwa, investasi…tp bgitu qt (orang yg nyiapin itu smua) meninggal, ga ada 1-pun dr dana2 tsb yg bs d nikmatin sm ahli waris qt (baca: anak2). nah, krn kami ga ingin smua yg sdh kami siapkan jd sia2, kami-pun mencoba belajar membuat wasiat.

 waris itu terdiri dari:

1. daftar harta dan hutang. yups…jangan cm kepikiran utk bagi2 harta aja kl ngomongin mslh waris. yg penting justru, qt mesti nge-list smua daftar utang qt dl. then, qt list jg daftar harta qt, yg pasti pertama kali d gunakan utk ngelunasin utang2 tsb.

2. akses dan kepemilikan. dr list daftar utang n harta itu, qt jg mesti fair nyantumin itu utang siapa? utk apa? harta milik siapa? atas apa? dokumen2nya ada d mana? smua hrs jelas, biar nanti ahli waris tau dg jelas d mana n bgmn ngurusnya.

3. hukum yg d gunakan. insyaAllah, kami menggunakan hukum waris dalam Islam.

 nah, ceritanya begini. stlh memberanikan diri, akhirnya kami mulai mencoba percakapan mengenai waris dg ortu. berhubung anak2 kami msh sangat2 kecil, dan kami g ingin ahli waris kami d tentukan oleh wali hakim (just in case d urus sm orang yg krg kompeten, kami sdh menunjuk orang2 yg akan kami amanahi utk melanjutkan perjuangan, ceileee). mau ga mau, siap ga siap, kami mesti berdiskusi sejak dini dgn orang2 yg kami serahkan amanah tsb.

 saat ini, kami br memegang dokumen dari asuransi jiwa kami. moga2 dokumen2 yg lain sgera kami terima, dan bs kami rapikan dlm 1 tempat yg mudah d cari.

 kami duduk bareng dlm suasana yg santai, dan kami mulai ceritakan scr fair isi dr dokumen tsb. atas nama siapa, apa aja manfaat yg akan diterima, nominalnya, proses klaimnya, tempat kami menyimpan dokumen aslinya, smuanya kami jelaskan.

 smp pd akhirnya, kami hrs blg, “klo ada kejadian yg tdk d inginkan terjadi pd ega dan bima, ibubpk sdh tau hrs bgmn. kami titipkan sejumlah dana, utk melunasi hutang2 kami, utk d sumbangkan, utk d gunakan sbg dana operasional anak2 hingga mreka bs mandiri, utk di investasikan kembali sbg dana skolah dan dana darurat anak2. kami ga ingin membebani ibubpk scr finansial utk mengasuh anak2 kami. skema pembagiannya, msh kami kerjakan. ibubpk tinggal ikutin aja skemanya”.

 what’s happen next? ibu mulai tertegun, antara kaget n mikir. kaget krn kami udah bikin plan utk anak2 ktk kami g bs mendampingi anak2 lg, n mikir krn beliau aja blm bikin apa2. skalian aja kami ingatkan spy mreka sgera membuat daftar hutang mreka, spy kami tau tanggungjawab kami yg hrs kami tunaikan nanti.

 alhamdulillah…bahasan ttg ini mulai terbuka, dan tdk menjadi hal yg tabu lg. jd g sabar nunggu Oktober, moga2 msh ada umur utk ikutan pelatihan itu, spy skema waris kami bnr2 sesuai dg tuntunan syariah, dan terarah dg benar, amiin.

 _ummu hafshah_

memang, harta tdk akan qt bawa k liang kubur, justru harta harus qt tinggalkan dg rencana yg matang spy bs memberikan kemanfaatan yg optimal utk orang2 yg qt tinggalkan. smoga Allah senantiasa melindungi qt dr beban hutang dan harta yg tdk berkah, amiin

We Love Our Parents Very Much

Jakarta — Ortu n mertua adalah bagian penting yg g bs d kluarkan dlm proses merencanakan keuangan keluarga. mreka perlu pos khusus yg memang rutin dianggarkan.

sempat terbersit ingin mengikutkan mreka ke asuransi kesehatan, krn usia mreka yg rawan penyakit, dan sdh tdk ada lagi perusahaan yg menanggung (kecuali ibu yg msh bekerja d RS, itupun 3 thn lg). tanya2 ke bbrp provider asuransi murni kesehatan, ternyata premi-nya tidak terjangkau utk kantong anggaran kami. hmm…gmn ya solusinya? pasti ada cara, dan insyaAllah bakal dimudahkan oleh Allah.

bener aja, 2 hari yg lalu baca2 artikel bagus ttg merencanakan dana kesehatan utk ortu n mertua. subhanallah walhamdulillah, Allah emang slalu TEPAT JANJI, kl qt punya niat baik n sungguh2, mesti ada aja jalan kluarnya.

slama ini, kl ada keadaan yg tdk diinginkan terjadi sm ortu n mertua, kami mesti men-debet rekening tabungan kami. tp rekening tabungan utk persiapan DP rumah yg slalu kami debet, krn memang kami blm punya alokasi khusus utk keadaan2 darurat. akhirnya, tabungan utk DP rumah itu kondisinya tambal sulam 🙂

makanya sampe terbersit, ortu n mertua mesti diikutkan asuransi. just in case perlu dana kesehatan yg cukup besar, tabungan kami ga mesti di-debet terlalu banyak. eh…tenyata out of our reach…

nah, solusinya adalah, sgera persiapkan dana darurat. dana darurat ini emang d khususkan utk kejadian2 yg darurat. biasanya ada limit2 minimalnya. misal, stiap bulan pengeluaran sebuah kluarga adalah 10jt. nah, ada yg menyarankan alokasi dana darurat adalah 5x, 9x, bahkan 12x pengeluaran bulanan keluarga itu. tujuannya adalah utk memberikan kelonggaran waktu spy kluarga tsb dpt mengatur rencana kembali stlh ada kejadian yg tdk diinginkan terjadi pada orang yg mencari nafkah (baca: suami dan atau istri). byk bgt y dana daruratnya?? tenang aja, ada limit waktunya jg…skitar 3 tahun, dana darurat diharapkan sudah terbentuk.

dana darurat ini jg bs d gunakan utk keperluan yg lain, misal ortu n mertua butuh dana kesehatan, nambahin ongkos renov rumah, nambahin uang skolah anak (ketika qt salah planning), ato bahkan utk nambahin return dr bisnis qt yg ternyata ga sesuai target. dengan catatan, stlh d gunakan, dana darurat ini hrs sgera d kembalikan k saldo smula 🙂

kami lantas mulai melihat financial goals kami. wah, kayanya sulit utk dlm waktu dekat ini mengalokasikan sejumlah dana utk d jadikan dana darurat. yup, mesti kembali ke prioritas. alokasi yg telah ada coba utk d utak atik lg sedemikian rupa, shg alokasi utk dana darurat jg bs d sertakan.

dan, lagi2, memang kembali k komitmen.

komitmen kami utk dapat membahagiakan n membantu ortu n mertua dg kemampuan terbaik kami, komitmen kami utk dapat memberikan yg terbaik utk anak2 kami, komitmen kami utk tetap dapat bermanfaat hingga hari tua kami dan tidak merepotkan siapapun bahkan anak2 kami sendiri, dan komitmen kami utk tetap dapat berbagi dg byk orang dlm kondisi lapang ataupun sempit. bismillah, smua diniatkan krn cinta kami pd Allah, & wujud dari pelaksanaan amanah yg dititipkan oleh-Nya.

salah 1 janji Allah yg sering kali kami rasakan: jika qt MEMPERMUDAH urusan orang lain, maka Allah akan MEMPERMUDAH urusan qt. dan kami sangat2 yakin, scr itung2an d atas kertas dg kalkulator finansial mana-pun, kami blm mampu utk merencanakan sedemikian rupa. tp dengan “kalkulator” Allah, smuanya jd bisa & cukup. jd, jangan lupa utk nyantumin Hak Allah, Hak Ortu n Mertua, Hak Orang2 yg tdk seberuntung qt, dalam pos2 pengeluaran keuangan keluarga qt. karena nanti ada tambahan pos di bagian Penerimaan, yaitu “Bonus dr Allah”, “Bonus dr Allah melalui ortu n mertua”, dan “Bonus dr Allah dr pintu2 yg ga d duga2”.

smoga Allah limpahkan kasih sayang kepada ortu2 kami, dan d mudahkan sgala urusan mereka, amiin allahumma amiin.

teman2 ada yg punya pengalaman yg sama? dan punya solusi jitu lainnya? mohon di-share ya…moga jd ilmu yg bermanfaat 🙂

_ummu hafshah_

selamat membuat rencana keuangan yg komprehensif, temans!!

Kartu Kredit dan Perencanaan Keuangan

Jakarta — Byk baca tulisan dr para perencana keuangan, nemu 1 benang merah yg jd kunci sukses utk komitmen dlm merencanakan keuangan, yaitu: SAY NO TO CREDIT CARD. mereka nyebut CC sbg “jebakan batman” yg bikin qt makin konsumtif n makin jauh dlm realisasi PLAN qt. knp disebut jebakan batman? krn promo2 yg menarik, mulai dr cashback, diskon2 dsb, sbenernya hanya salah 1 strategi utk memicu qt utk melakukan 1 hal = BELANJA. ga berasa, sampe akhirnya awal bln terima tagihan yg numpuk, n ngurangin jatah alokasi menabung n investasi.

 

so, it’ll be better kl mo belanja ya pake uang real yg d miliki saat ini, jgn gadaikan hari esok utk keperluan saat ini. kl d pikir2, kl qt komit utk blanja dg CASH (bukan dg CC), bakalan nge-jaga qt utk tdk konsumtif. lah wong uang-nya ga ada, mo blanja pake apa??

 

buat yg msh pake CC, cb d pikir ulang…apakah emang krn kebutuhan? atau krn adanya keinginan utk menuhin lifestyle yg ga ada matinya? you decide 🙂

 

apakah sgala kemampuan finansial saat ini akan dihabiskan begitu saja hanya utk yg namanya lifestyle (saat ini)? atau sgala kemampuan finansial saat ini akan dikelola sedemikian rupa utk dapat mempertahankan lifestyle (saat ini) tetep eksis hingga hari tua nanti? n again, you decide 🙂

 

best regards,

 

-ummu hafshah-

 

 

 

_alhamdulillah, komitmen abi utk nolak CC sangat ngebantu bikin cashflow qt lebih sehat. dan jangan lupa, INVESTASI AKHIRAT tetep yg PALING UTAMA_

Asuransi Tradisional dan Investasi di Reksadana Sebagai Alternatif Unit Link

………..Melanjutkan Bahasan Asuransi dan Investasi sebelumnya………

Melanjutkan bahasan ummi tentang asuransi dan investasi yang terpisah, ummi akan share ttg pola yang sedang coba dijalani dengan pola perhitungan yang sederhana.

Setelah mendapatkan informasi bahwa investasi dan asuransi akan lebih optimal jika terpisah, ummi berusaha mencari informasi lebih jauh lagi ttg asuransi dan investasi. Beberapa perusahaan asuransi dihubungi untuk mendapatkan skema asuransi kesehatan dan asuransi jiwa dengan premi yang ringan tapi dengan proteksi yang optimal dan sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan saat ini. Diskusi untuk mengetahui cara/model penghitungan sederhana juga dikerjakan.

Berikut adalah hasilnya, dan sedang dalam proses untuk dilakukan satu per satu. Jika ummi menyebutkan produk dan nama perusahaan asuransi tidak dalam rangka mempromosikan, krn ummi bukan agen asuransi dari perusahaan asuransi manapun. Ummi hanya share informasi yang sudah berhasil didapat. Dan dengan prinsip, segala informasi yang baik akan lebih bermanfaat jika disebarluaskan.

Untuk asuransi kesehatan dan asuransi jiwa, ummi akhirnya memilih utk ikut produk asuransi kesehatan (dgn program telemarketing) dan asuransi jiwa dari 1 perusahaan yang sama, yaitu dari ax* yang bekerjasama dengan salah satu bank BUMN.

Berikut pola penghitungannya.

Alokasi dana untuk asuransi dan investasi : Rp 1.500.000,- (setara dengan 3 unit link yang pernah dimiliki @ Rp 500.000)

1. Asuransi Kesehatan

a. Jumlah peserta : 4 orang (ummi, abi, kk, dd)

b. Premi : Rp 461.000/bln atau Rp 4.610.000/thn (untuk ber4)

c. Manfaat :

  • Ranap : Rp 500.000/hari/orang (90 hari per tahun)
  • ICU : Rp 1.000.000/hari/orang (60 hari per tahun)
  • Bedah : Rp 5.000.000/orang
  • Transportasi : Rp 500.000/rawat inap

d. Bonus : No claim bonus jika tidak ada claim selama 5 tahun sebesar 100% (berarti dana balik semua, jika tidak ada claim)

            Note:

  • Ada beberapa alternative plan premi untuk asuransi ini. Ummi ikut yang di plan B.
  • Kalo mau lebih hemat bisa ambil premi yang Rp 65.000/bulan/orang (plan A) untuk manfaat Ranap Rp 250.000.
  • Atau kalo mau lebih besar lagi manfaatnya, bisa ambil plan C dengan premi Rp 200.000/bulan/orang dengan manfaat ranap Rp 750.000/hari.

– Atau plan D dengan premi Rp 265.000/bulan/orang dengan manfaat ranap Rp 1.000.000/hari.

– Disesuaikan dengan budget rumah tangga, dan kebutuhan akan asuransi kesehatan.

2. Asuransi Jiwa

Seperti yang selalu diingatkan oleh para perencana keuangan dan para ahli di bidang asuransi dan investasi, bahwa yang diikutkan ke asuransi jiwa adalah orang-orang yang mempunyai manfaat ekonomi dan memiliki tanggungan. Dalam contoh ini adalah ummi dan abi, krn ummi dan abi yang bekerja dan memiliki kk n dd sebagai tanggungan.

a. Jumlah peserta : 2 orang (ummi, abi)

b. Premi : Rp 1.500.000/orang/tahun atau 150.000/orang/bln

c. Uang Pertanggungan : Rp 500.000.000/orang

Note:

  • Uang pertanggungan dapat disesuaikan. Kalo dirasakan kurang, bisa di-upgrade menjadi Rp 1.000.000.000,- (satu milyar)/orang dengan premi cukup Rp 2.700.000/tahun/orang.
  • Uang pertanggungan disini maksudnya adalah sejumlah uang yang akan diberikan kepada ahli waris jika terjadi bencana pada peserta asuransi.
  • Nah, berapa byk uang pertanggungan yang akan diberikan kepada ahli waris kita, hanya kita yang dapat menghitungnya.
  • Setidaknya, usahakan anak2 yang kita tinggalkan tetap dapat melanjutkan hidupnya dengan lebih stabil dan terencana walaupun kita sudah tidak dapat mendampingi mereka lagi.
  • Lagi2, manusia hanya dapat berencana dan mempersiapkan dengan usaha terbaiknya.

3. Investasi

Untuk investasi, ummi belum mulai melakukannya. Masih dalam tahap mem-filter tempat2 ummi akan alokasikan dana yang tersisa. Walaupun dana yang akan di-investasikan tidak seberapa, selektif memilih perusahaan atau produk investasi tetap mesti dilakukan. Karena komitmen utk menjauhkan diri dan keluarga dari riba adalah penting, untuk keberkahan dunia dan akhirat. Memang jadi sedikit lebih sulit, apalagi dengan ilmu ekonomi syariah ummi yang sangat minim. Tapi, insyaAllah, tetap ikhtiar untuk belajar, sehingga ga salah pilih.

Nah, sementara ummi dapetin pilihan invetasinya, ummi share skema perhitungannya. Pola penghitungannya dibantu oleh teman ummi yang Alhamdulillah cukup mahir ngutak-ngatik angka2 dan rumus2 manajemen keuangan. Makasih ya om Sam, moga2 berkah ilmunya :).

Alokasi investasi:

Ummi punya alokasi Rp 739.000/bulan atau Rp 8.868.000/tahun selisih dana yang dapat di-investasikan. Kalo menurut perhitungan, akan lebih menguntungkan jika ummi invest rutin n konsisten per bulan walo hanya Rp 739.000, daripada dikumpulin dulu Rp 8.868.000 selama 1 tahun baru di-inves.

Untuk memudahkan perhitungan, ummi kasih gambaran ringkasnya, hasil dari perhitungan investasi ummi selama 10 tahun. Sama seperti program kepesertaan unit link yang 10 tahun. Kira2, hasilnya akan seperti ini.

Keterangan:

a. Return yang tercamtum adalah return standar, return dapat lebih tinggi dan fluktuatif selama 10 tahun. Untuk mudahnya dibikin standar dan stabil.

b. Proporsi 60%-40%, 70%-30%, 80%-20% disesuaikan dengan profil resiko masing2 kita yang mau invest.

c. Produk real dari reksadana campuran masih belum ditentukan, karena masih ngumpulin informasi, spy seluruh hasil investasi halal dan thayyib 

Nah, sekarang silahkan dibandingkan di table ilustrasi produk unit link. Ambil contoh unit link punya abi, table ilustrasi kk n dd udah dikembalikan, karena dalam proses penutupan polis. Nilai tunai dari unit link abi di tahun ke 10 sebesar Rp 52.633.000 (asumsi sedang), dan Rp 66.659.000 (asumsi optimis). Misalkan nilai tunai kk n dd juga di angka yang sama (tp seinget ummi nilai tunai kk n dd agak sedikit lebih kecil). Nah, tinggal dikalikan 3 aja. Maka nilai tunai akan sebesar Rp 157.899.000,- (asumsi sedang), atau Rp 199.977.000,- (asumsi optimis).

Sudah terlihat perbedaannya kan ya?

Petualangan hunting produk2 asuransi sudah selesai dulu. Petualangan slanjutnya cari produk investasi yang sip. Tunggu laporannya ya… 🙂

Supaya balance, unit link jg ada poin positifnya. Bisa baca tuntas di link Bisnis Keuangan

Semoga bermanfaat. Mohon share-nya kalo tulisan saya ada yg krg sesuai.

Terimakasih

_walo hanya rencana, tetap upayakan yang terbaik sesuai dengan kemampuan terbaik qt_